Tips : Menjadi Insan Yang Sabar
Tips : Menjadi Insan Yang Sabar

Tips : Menjadi Insan Yang Sabar ?

(MutiaraPublic.com)

Sabar?
Kata ini tentu mudah sekali diucap dan diingat, namun untuk menjalankannya? Siapa yang berani berkata mudah? Sangat jarang, dan bahkan hampir tidak ada. Ya, sabar memang sulit dijalankan, dilakukan, dilaksanakan. Sebagai seorang manusia yang memiliki emosi sebagai software bawaan dari sang Maha pencipta, tentunya tidak mudah bagi kita untuk dapat memanajemennya. Emosi yang sepertinya mengikat hati kita ini, seolah membuat kita tidak layak menyandang predikat sebagi seorang penyabar. Karena ada saja godaan dan cobaan yang menguji kesabaran kita. Lalu, apa sih sebenarnya sabar itu?

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, sabar bisa diartikan sebagai berikut;
Sabar : Tahan menghadapi cobaan (tidak lekas marah, tidak lekas putus asa, tidak lekas patah hati); tabah. Atau sikap tenang; tidak tergesa-gesa; tidak terburu nafsu.

Mengetahui arti sabar diatas, sepertinya akan sangat nyaman dan damai bila kita menjadi seorang yang penyabar. Lalu, adakah cara untuk menjadi orang yang sabar? Untuk dikatakan cara, mungkin apa yang ingin saya tulis berikut tidak memenuhi standar itu, tapi akan lebih pas bila kita sebut ini tips/trik untuk menjadi seorang penyabar.

Memperbanyak senyum
Bila Anda dalam keadaan tegang terbakar emosi, hati terasa sumpek dan dada sesak menahan amarah, maka tersenyumlah! Tidak ada yang lebih obat hati yang lebih mujarab daripada sebuah senyuman. Karena senyum lebih erat dari jabat tangan sahabat, senyum dapat menjadi penyejuk hati yang penuh amarah, juga mencairkan suasana yang beku. Senyum itu menular dan akan membuat suasana menjadi gembira. Dengan memulai kebiasaan tersenyum pada siapa saja dengan tulus, InsyaAllah beban berat yang kita rasakan dapat berkurang, amarah berkurang, suasana lebih akrab, sehingga kita lebih tenang dalam menghadapi permasalahan dan dapat menyelesaikannya dengan mudah.

Mengalihkan perhatian
Memiliki masalah yang membuat kita pusing tujuh keliling memikirkannya, memanglah berat. Apalagi masalah itu sampai membuat kita tidak enak makan dan susah tidur, tentulah sangat menyiksa. Nah, bagaimana jika masalah yang sampai menyebabkan Anda tidak nyaman seperti itu terus Anda fikirkan? Konsentrasi Anda hanya tertuju pada masalah itu dan akhirnya melupakan urusan yang lain. Menurut saya, kunci menghadapi masalah berat adalah dengan “melupakan” masalah itu sendiri. Melupakan disini bukan berarti kita masa bodoh dengan masalah, tetapi berusaha tidak terlalu fokus pada permasalahan tersebut. Alihkan perhatian Anda dengan mencari suasana berbeda, hiburan atau kesibukan lain, akan membuat hati dan fikiran kita lebih enteng.

Telinga sebagai Penyaring
Jika semua yang kita dengar langsung kita masukkan ke hati, dijamin kemarahanlah yang akan kita tampilkan dan tentu saja akan sangat tidak nyaman. Kita tidak harus membawa apa yang kita dengar langsung ke hati, lebih baik kita menyaringnya, dan mengambil yang baik-baik saja dari informasi yang kita dengar tersebut, dan disitulah telinga kita bekerja. Ya, telinga sebagai penyaring informasi yang kita dengar dari manapun, jika informasi itu dirasa kurang enak dihati maka segera lupakan dan buang jauh-jauh, istilahnya “masuk kuping kanan keluar kuping kiri”.

Bertukar posisi
Kunci kesabaran yang selanjutnya adalah, dengan bersikap empati atau berusaha merasakan apa yang orang lain rasakan. Saya menyebutnya, bertukar posisi. Kita berusaha menempatkan diri kita pada posisi “tidak enak” yang orang lain merasakannya, bahkan dengan ringan hati dapat menjalankan posisi itu. Dengan begitu, maka segala kemalangan yang menimpa kita, akan terasa ringan. Kita tidak akan merasa sebagai “manusia termalang di dunia” karena dengan berempati kita bisa melihat lebih banyak orang lain yang lebih malang diluar sana. Jadi, untuk apa lagi marah dan menyesali diri? Apalagi sampai berputus asa…

Bersabarlah…., Dengan bersabar, banyak kemudahan menghampiri Anda!

 

Redaktur : Babur Rahmah


DMCA.com Protection Status
* Silahkan anda sebar-luaskan artikel ini dengan syarat mencantumkan sumber : www.MutiaraPublic.com

(MutiaraPublic.com) Sabar? Kata ini tentu mudah sekali diucap dan diingat, namun untuk menjalankannya? Siapa yang berani berkata mudah? Sangat jarang, dan bahkan hampir tidak ada. Ya, sabar memang sulit dijalankan, dilakukan, dilaksanakan. Sebagai seorang manusia yang memiliki emosi sebagai software bawaan dari sang Maha pencipta, tentunya tidak mudah bagi kita untuk dapat memanajemennya. Emosi yang …

Review Overview

0

Komentar Anda

Alamat Email Anda tidak akan Kami Publikasikan. Isian yang wajib diisi ditandai *

*

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

IP Blocking Protection is enabled by IP Address Blocker from LionScripts.com.