ilustrasi - Menapaki Segudang Nikmat ?!
ilustrasi - Menapaki Segudang Nikmat ?!

Menapaki Segudang Nikmat ?!

MutiaraPublic.com – Pembaca yang dirahmati ALLAH, setiap manusia pasti mempunyai masalah yang perlu ditanggungnya. Tapi sejauh mana kita dapat menerima semua ujian itu dengan penuh terbuka? Semua orang sedia maklum bahawa setiap kesulitan pasti ada kesenangan. Setelah titisan air mata yang mengalir di pipi, kemudian pasti ada senyuman yang terukir di bibirnya. Begitu juga dengan setelah malam pasti akan datang siang.

Sesungguhnya awan kelabu kesedihan yang melanda pasti berlalu, pekatnya malam kesusahan pasti tersingkap, segala masalah pasti teratasi, dan segala bencana pasti akan berakhir dengan izin percipta kita, Allah s.w.t.

Hakikatnya, kita mempunyai segudang nikmat yang telah diberikan oleh Allah tanpa kita sedar. Namun, kebanyakan manusia hanya merasai nikmat itu setelah ia hilang daripadanya. Sebagai contoh, apabila kehilangan mata, barulah kita menyedari nikmatNya mata pada kita. Di sini, kita dapat ketahui bahawa Allah itu bersifat Penyayang dan Pemurah.

Banyaknya nikmat yang diberikan kepada kita walaupun kita masih membuat perkara yang tidak disukai olehNya.

Mari kita halusi ayat ini , Allah berfirman :

“Jika kamu menghitung-menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan dapat menentukan jumlahnya (menghitungnya). Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang.” QS. An Nahl : 18.

“…Sesungguhnya jika kamu bersykur niscaya Aku akan menambah nikmat kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari nikmat-Ku, maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” QS. Ibrahim : 7.

Jadi, cuba bayangkan jika segala kehidupan di atas muka bumi ini tiba-tiba terhenti seketika? Bagaimanakah keadaan selepas itu dan adakah ia akan kembali seperti biasa? Pasti kita semua dalam terkesima dengan kejadian yang sukar dijangkakan itu. Walaubagaimanapun, di sebalik kejadian itu terdapat pelbagai hikmah yang dapat kita pelajari.

Di sinilah kita perlu berfikir siapakah Pencipta kepada seluruh kehidupan di atas muka bumi ini. Siapakah yang mengurniakan segala kurniaan dan nikmat yang tidak terhingga bilangannya kepada seluruh alam?

Mari kita renung sejenak tentang kurniaan nikmat Allah yang telah diberi kepada kita. Allah s.w.t berfirman:

“dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah kamu dapat menghitungkannya. Sesungguhnya manusia itu zalim dan sangat mengingkari ( nikmat )”. (Ibrahim : 34)

Jadi, berapa banyak nikmat Allah yang kita dustakan? Dalam Surah Ar-Rahman pun banyak Allah ingatkan kita tentang pendustaan manusia kepada nikmatNya. Terlalu banyak nikmat Allah berikan kepada kita, tetapi kenapa masih kita melakukan dosa??

Saya teringat kata Sir Rosdi dalam Kajian Tarbawi bersama fasilitator PESAT, katanya, jika kita melakukan dosa, hati kita akan memberi kesan. Kemudian, kesan dosa tadi, ia akan diterjemahkan oleh muka kita dan akhirnya apabila kita terus melakukan dosa itu, Allah akan buka atau tonjolkan dosa kita di dunia dan akhirat.

Hal ini bermakna aib kita akan terbuka..malu tak???Allahuakbar..Macam mana jika Allah takdirkan apa yang terkandung hati kita boleh dilihat oleh orang lain?Bersedia tak?Risau atau tidak apabila orang lain boleh tengok hati kita?Masyaallah..

Oleh itu, sentiasalah meminta kepada Allah agar ditutupkan aib kita di dunia dan akhirat. Bersyukurlah atas segala nikmat yang Allah berikan. Kadangkala Allah beri ujian kepada kita agar kita lebih dekat denganNya, Dia ingin kita mengadu kepadaNya dan lebih mengingatiNya. Moga-moga hati kita sentiasa ada cinta yang sepenuhnya terhadap Allah bukan pada yang lain.
Wallahua’lam…..!

 

Oleh : Tazkirah
Redaktur : Aminatul Jannah
Editor : Sa’Dullah


DMCA.com Protection Status
* Silahkan anda sebar-luaskan artikel ini dengan syarat mencantumkan sumber : www.MutiaraPublic.com

MutiaraPublic.com – Pembaca yang dirahmati ALLAH, setiap manusia pasti mempunyai masalah yang perlu ditanggungnya. Tapi sejauh mana kita dapat menerima semua ujian itu dengan penuh terbuka? Semua orang sedia maklum bahawa setiap kesulitan pasti ada kesenangan. Setelah titisan air mata yang mengalir di pipi, kemudian pasti ada senyuman yang terukir di bibirnya. Begitu juga dengan …

Review Overview

0

Komentar Anda

Alamat Email Anda tidak akan Kami Publikasikan. Isian yang wajib diisi ditandai *

*

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.